Rumpian Si Toekang Roempi

Jadi semalem itu, ceritanya nyari makan malam dan mutusin buat makan di warung bakmi surabaya bareng sama Wee.

Nyampe sana, agak rame sih, tapi bisa dapet spot. Aku mesen kwetiau goreng spesial, terus Wee pesen nasi ruwet spesial. Nah, pas kita lagi nunggu, ada bapak2 ama ibu2 plus anaknya dateng, terus ada mas2 ama mbak2 masuk, pake kacamata. Seumuran kita sih kayaknya, lebih mudaan malah tapi udah keliatan tua – boros yaaa? (aduh, makanya mbak, hidup tuh jangan dibikin susah – cepet tua cepet mampus!).

Nah, yang pertama, dibikin kesel ama mas yang jualan bakmi. Secara, keluarga yang tadi datengnya setelah aku malah dijualin dulu. SIGH! ngerasa nggak adil dong? Eh, ditambah lagi, ternyata mbak2nya yang dateng ma pacarnya tadi ngelirik aku dengan tatapan yang sinis. Hah? dalam hati aku bertanya2, Eh kenapa?

"Foto mbak dan masnya"

"Foto mbak dan masnya"

Dan kejadian itu nggak terjadi sekali, karena aku ngeGAP mbaknya ngeliatin aku dengan tatapan yang “membunuh”. Aduh, aku menghindari konfrontasi dong ya? Si Toekang Roempi nggak boleh kehilangan harga dirinya dengan membuat keributan yang tak beralasan dengan cewek nggak penting di warung bakmi.

Tapi kemudian, aku ketawa2 dalam hati. Si Wee nanya dan akhirnya kujelaskan keadaannya dan teori2 yang membuat mbak berkulit wajah putih mulus itu melirik sinis kepadaku.

Teori pertama :

Mbaknya itu merasa bahwa aku adalah cowok nakal yang mencoba untuk CCP sama dia dan mencoba untuk menggoda dia. Itulah kenapa dia memandangku sinis seolah berkata “Maaf ya Mas, kamu telat, aku udah ada yang punya. Kamu pengin kan memiliki aku?” CUIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIHHHHH !!!!! Anjrit! Berasa lo cantik aja MBAAAAAAAAAKKK !!! – Si Toekang Roempi eneg. Sedemek-demeknya Toekang Roempi, pantang kalo kudu urusan ma pacar orang. Najis! Amit2 jabang bayi!

Teori Kedua :

Mbaknya melihat sinis seakan curiga bahwa aku sedang CCP ke arah cowoknya. Dia pikir aku adalah homo kegatelan yang hendak merebut cowoknya yang kemungkinan adalah homo atau paling enggak, mantan homo. CUIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIIHHHH HOEKKKKHHH HOEKKKKHHH….Seandainya aku adalah homo, pantang juga buat kegatelan ama cowok orang! Najis! Di depanku, Wee, jauh lebih ganteng daripada cowokmu Mbaaaaakk!!! Okelah, tampilan luar lumayan enak dilihat, tapi suruh dia telanjang di depanku. Nggak bakalan aku ngaceng! – (Toekang Roempi sedang kehilangan kualitas emosinya.) Nggak sadar ya kalo pacar situ BMW alias Bodi Menipu Wajah?

Sumpah bete banget diliatin orang kayak gitu. Abis dia ngeliatin aku, dia ngelus2 punggung cowoknya yang basah kena air hujan dan seolah2 berkata “aduh…basah ya yank?” Cuih! Wanna show your intimacy to me? Hey! Come On! I can do so much better than you!

PS : Bukan aku yang ngeliatin mbak nya dulu ya? Tapi dia yang udah ngeliatin aku dulu. Jadi aku menangkap basah dirinya curi curi pandang padaku. Jadi, udah ketahuan kan siapa yang gatel?

PSS : Ati2 mbak…kalo kamu pikir aku adalah homo yang tertarik dengan pacarmu, well, mungkin karena pacarmu juga adalah seorang homo. Huekekekek…

Peace, XOXO

Toekang Roempi

3 thoughts on “Rumpian Si Toekang Roempi

  1. huahuahuaaaaaaa……
    sadis beud bahasnya, lucu juga seh bacanya. toekang roempi emang nendang. u raawwwkkkk maimen !!!!

    PS : embaknya yg kegatelan mgkn mr. berasa dia+cowokna cakep ja, beuh. eneg jg klo ada homo sapiens kaya gn, BAKAAARRRRRR, hahahaha !!!

    PSS : si Wee sia Mr. kok baru muncul di bahasan blognya, hehehehe….

  2. Wee? Itu adalah “sayangnya” si Toekang Roempi. Rumpiiiiiiiiiiii!!! Pengen tau ajah!

    Huakakakakakak!!!

    BTW, toekang roempi emang rada sadis, tapi nggak anarkis ya? Nggak mau main bakar2an ah…eke takyuuutt…. Huakakakak

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s