Balada odong-odong dan anak-anak indonesia

Saya membaca satu kolom di Suara merdeka pagi hari ini tentang surat pembaca. Judulnya Lagu di Odong-Odong. Saya tuliskan kembali ya?

Permainan odong-odong sudah merambah sampai ke desa-desa. Permainan anak-anak berupa empat tempat duduk, dua diantaranya adalah berupa mobil-mobilan dan dua l;agi sepeda yang kepalanya berbentuk hewan. Yang ingin saya curahkan bukan odong-odongnya tetapi lagu anak-anak yang mengiringi permainan ini. Betapa indahnya lagu anak-anak yang dikumandangkan cukup lama dan selama puluhan tahun tidak pernah terdengar hingga timbul kerinduan tersendiri. Antara lain lagu kupu-kupu yang lucu, lihat kebunku, pada hari minggu, menanam jagung dan lainnya. Lagu-lagu tersebut muncul pada waktu saya masih duduk dibangku SR dan SMP yang dikemas dalam buku lagu anak-anak berjudul kutilang karangan ibu sud. Semoga odong-odong yang lewat setiap hari di gang rumah saya bisa terdengar oleh para guru TK dan diajarkan pada muridnya. Dengan demikian membangkitkan lagi lagu anak-anak, jangan sampai mereka menyanyikan lagu untuk dewasa seperti tayangan Idola Cilik. Kapan para musisi menciptakan lagu anak-anak seperti almarhumah ibu sud. Kepada RCTI mohon dalam acara Idola cilik memberlakukan lagu wajib dan pilihan nya betul-betul lagu anak-anak bukan lagu orang dewasa.

Ditulis oleh Sri Mulyani Rahayu – Dosen Fisip untag semarang. (suara merdeka edisi 29 januari 2009)

First of all when I read this letter, I said “thanks Maam,…udah punya kemauan menulis surat ini dan mengirimkannya ke media. Biar semua orang baca dan tahu bagaimana keprihatinan banyak pihak tentang perkembangan anak-anak Indonesia. Khususnya untuk masalah yang satu ini.

Saya sendiri geleng-geleng kepala ketika melihat bagaimana anak2 ini tampil di televisi dengan membawakan lagu2 orang dewasa.

Anak usia 10 tahun, nyanyi lagu peterpan…

Duh…

Padahal jaman saya dulu kenalnya lagu ya yang seperti ibu Sri sebutkan diatas tadi.

..

Perkembangan jaman memang tidak bisa dihindari. Buat sebagian orang mungkin ini adalah sebuah bentuk dari apa yang disebut sebagai dinamisasi. Sebuah perubahan, pergerakan dari satu titik ke titik lainnya. Dari waktu yang dulu ke waktu sekarang dan akan segera beranjak ke masa depan.

Tapi perkembangan anak2 bikin saya pening. Antara saya mikir mereka hebat dan saya mikir kasihan mereka, jadi komoditas.

Mungkin anak sekarang bakal bilang

“Nggak gaul kalo nggak nyanyi lagunya kangen. Nggak gaul kalo nggak bisa nyanyi lagunya wali”

Duh!

Padahal untuk konsumsi dewasa saja saya sering merasa bahwa banyak materi-materi yang tidak positif. Apalagi untuk anak-anak.

Saya jadi bertanya-tanya apakah sebenarnya anak-anak ini tahu apa yang mereka nyanyikan atau tidak.

Saya benar-benar prihatin….makanya saya tidak suka melihat acara idola cilik atau apalah tetek bengeknya…miris…

Kira2 di Indonesia ini ada nggak ya pencipta lagu anak2 yang masih bisa eksis?

Ah, sisi bisnis kadang2 memang luar biasa digdaya menentukan arah kemana semua ini akan dibawa.

PS : saya memang tidak pintar menjelaskan sesuatu, tapi inilah yang ada dalam kepala saya saat ini, bahwa saya sedang prihatin. Itu saja.

XOXO,

Toekang Roempi

One thought on “Balada odong-odong dan anak-anak indonesia

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s