Tatat Dan Bohai : Arogansi Orang Berduit

Sudah jadi rahasia umum bahwa uang bisa disamakan dengan kekuasaan. Orang berduit, bisa punya kuasa yang lebih untuk melakukan sesuatu, membeli sesuatu, seenak mereka.

Punya uang disini bukan hanya sekedar mengantongi seribu dua ribu rupiah, atau seratus dua ratus ribu. Tapi uang yang bisa membuat orang bilang “berapa yang kamu butuh? berapa yang kamu minta? nanti saya kasih!”

Nah, begitu definisi orang berduit. Setidaknya begitu ala Bohai.

“Alaaaahhh…dasarnya aja orang kaya, dipanggil-panggil, diinterogasi, katanya bisa kena hukuman 5 tahun, tapi liat aja ntar, kalo emang bener bisa masuk penjara, aku tak lari telanjang!” begitu ujar Dita, temen satu kantor Bohai. Dengan semangatnya Dita memberikan komentar tentang gosip artis dangdut yang baru saja babak  belur dipukuli suaminya sendiri.

“Eh, nggak selamanya gitu juga lah. Kalo emang terbukti salah ntar juga dijeblosin ke penjara juga!”

“Alaaahh..udah jadi rahasia umum, kalo yang namanya duit itu bisa beli apa saja, termasuk juga hukum bisa berubah jadi barang dagangan yang bisa ditawar-tawar. Coba aja kalo yang mukulin itu kuli panggul pelabuhan, pastinya nggak bakal pake acara diinterogasi segala. Buktinya udah ada, selingkuh, babak belur, apa lagi? penjarain aja tuh”

“Kan ada asas praduga tak bersalah si Dit?” ujar Bohai dengan nada sebijak mungkin. Walaupun dalam hati, jauh didalam hati dia mengamini apa yang dikatakan oleh temannya.

Lalu perbicangan beralih.

“Ini lagi! seorang bapak-bapak dihadang dan diludahi oleh pengendara MOGE!” seru Dita geram sambil menyerahkan sebuah surat kabar.

Bohai terdiam membaca isi berita tersebut.

“Dari dulu yang namanya pengendara moge kan emang begitu. Arogan di jalan. berasa jalan yang punya eyang buyutnya. Berasa kemerdekaan bangsa ini mereka dapat dengan perjuangan sendiri!”

Bohai manggut-manggut.

“Tuh ketua Harley davidson bilang kalau masyarakat diharapkan juga mau ngerti kalo moge itu CC-nya kan gede. Maksudnya??? emang kalo CCnya gede terus suruh ngapain? suruh ngalahi? lha kalo emang jalanan masih macet ya sabar dong! kalo emang mau ngepot, pake aja sepeda onthel! jalan kaki kalo perlu!”

Dita masih sewot, sementara Bohai juga sudah mulai angkat bicara.

“Disini kan emang begitu sih Dit. Pejabat, dulu masih jadi calon, sopannya minta ampun, dijalan raya aja mobil pake dibuka jendelanya, tangan masih dadah-dadah, senyum masih selebar daun kelor, giliran udah jadi, dijalanan aja pake patwal ngebutnya minta ampun, kayak mau tugas kemana aja. Padahal cuma mau cepet-cepet nyampe hotel dan tidur.”

“Aneh deh kelakuan orang-orang model begituan, yang berpikir seakan duit bisa membeli semuanya.” Dita bersungut.

‘Makanya besok-besok kalo jadi orang kaya, inget kalo kamu juga pernah jadi orang susah. Daripada buat beli moge dan gagah-gagahan dijalanan, mending tuh duit ratusan juta disumbangin aja ke pihak-pihak yang lebih membutuhkan. Kalo mau nurutin gengsi mah nggak ada habisnya…”

“Ya nggak papa sih gengsi beli moge, asal nggak ngerugiin orang lain aja.”

Ini adalah sebuah perbincangan singkat yang mungkin tidak punya makna apa-apa. Sebuah curahan hati rakyat kecil yang barangkali juga  banyak terdengar diluar sana, hanya saja memang yang namanya rakyat kecil, apalagi kalo cuma bisa ngomong “sepritil demi sepritil”, nggak akan punya pengaruh apa-apa. Tapi setidaknya, mata kita jadi terbuka, kalau hal-hal menyebalkan seperti itu akan kerap kita jumpai.

Ah, saya jadi pengin lihat orang kaya, punya banyak duit, tapi nggak banyak tingkah. Prestasi nomer satu, arogansi nomer sekian.

Sorry ya, kalo ada yang tersinggung. Tapi nyatanya, apa yang dikatakan dita barusan memang ada benarnya. Bukankah kita berkomentar dari apa yang kita lihat?

XOXO,

Toekang Roempi

3 thoughts on “Tatat Dan Bohai : Arogansi Orang Berduit

  1. Bengtul Om,td pg nyong yo mbaca dikoran.Dongkol tenan ama tu Ketuanya MOGE.Alesane gà msk akal.Dumeh montor CC gede rà iso ngalah…Kasian tu pd anaknya yg trauma,liat Bpknya dimaki ama Pengendara MOGE yg arogan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s