Dan Saya pun Kembali Berdiet…

Beberapa hari terakhir ini saya merasakan rasa tidak enak di daerah kaki, terutama dibuku-buku jari saya. 3 malam lalu, kurang lebih, kedua kaki saya malah kesemutan dan pegal luar  biasa. Tidak sakit sekali sekali sih, tapi saya tidak pernah merasakan yang seperti itu sebelumnya. Rasanya aneh. saya takut kalo-kalo ini adalah salah satu gejala asam urat.

Nggak keren sama sekali…asam urat. Masih muda tapi sudah asam urat. Tapi kekhawatiran saya mungkin saja beralasan. kenaikan berat badan yang sangat signifikan hanya dalam waktu kurang lebih satu tahun menjadi pemicunya. Bisa jadi. Saya tidak ingat berapa berat terakhir saya sebelum menggemuk. Mungkin 59 atau 63 kilo, saya tidak begitu pasti. Tapi saya tahu sekarang mungkin sudah lebih dari 75 kilo. Dengan tinggi saya yang hanya sekitar 165 cm, berat segitu sudah tergolong overweight.

Dan entah kenapa, saya yang dulu “tidak berteman” dengan nasi, sudah hampir setahun ke belakang ini malah menjadi “sahabat”. Tiap pagi nasi putih, makan siang juga pake nasi, makan malam, bisa nasi goreng plus babat satu porsi dan setelah itu langsung tidur. Kemudian mie. Meski saya jarang makan mie instan, tapi saya hampir tidak bisa menolak menu mie ayam bakso sebagai makan malam saya. Ditambah lagi gorengan bakwan, ah, itu senjata rahasia penghancur diet saya.

Untungnya, saya masih tidak terlalu suka dengan yang manis-manis. Apalagi gula. Roti berlapis krim manis, es teh manis, teh hangat manis, semuanya yang mengandung gula pasir, sangat jarang saya nikmati. Entahlah, sudah terlanjur tidak terlalu suka. Tapi kan tetep aja ya? Buktinya, sekarang saya makin terlihat seperti bola. 2 pipi tembem, 2 paha gede, dan ukuran celana yang naik sampai 3 nomer. Dari tadinya 29 sekarang 32 bahkan ada yang 33! Busyet dah!

Orang melihat saya ini centil. Mentel. Pake acara ngurusin badan segala. Tapi, terlahir dari keluarga gemuk plus saya yang malas olah raga, seharusnya memang menjadi kekhawatiran tersendiri buat saya. Gimana enggak, semua keluarga dari pihak ayah saya hampir semuanya gemuk, bahkan mungkin termasuk saya, kalau saya nggak segera sadar. Mungkin memang tidak ada riwayat penyakit jantung koroner, tapi bukan tidak mungkin kan? amit-amit…

Satu yang masih belum bisa saya taklukan. Rasa malas untuk berolahraga. Salah satu teman saya bilang, asal mau olahraga, saya nggak perlu diet-dietan segala. Nggak perlu ngatur pola makan segala. Mau makan apa saja hayo,asal juga diimbangi dengan olah raga yang teratur. Nah, ini yang nggak bisa. Saya saja, yang sudah daftar keanggotaan di salah satu fitness center di semarang, untuk sebulan, cuma datang 3 kali.Itu pun cuma ngerasain gimana lari di treadmill. Sama sedikit nyoba-nyoba pake alat ini dan itu. tapi seterusnya, nggak pernah datang.  Padahal saya sudah bayar 100 ribu dan punya kesempatan untuk datang hampir setiap hari selama sebulan penuh!

Tapi nggak pernah saya manfaatin. Dan ujug-ujug, keanggotaannya sudah expired…:( cuma buang-buang uang.

Ya, saya ini memang suka kebanyakan alasan. Punya VCD yoga lengkap mulai dari seri latihan pagi sama sore, plus beberapa seri yang hanya untuk pelenturan, hampir sudah jarang dipake. Alasannya, ruangan kamar kos yang nggak nampung buat latihan. Banyak barang disana-sini akhirnya malah kebingungan kalo mau “selonjoran” atau latihan yang harus pake acara berbaring dan rentang-rentang tangan…hadeuuuh…ribet.

sebenernya lumayan sih kalo mau rutin latihan Yoga. keringet ini bisa ampe sejagung-jagung dan badan juga jadi enteng, otot juga pada meregang maksimal, abis gitu ntar perut juga kerasa enak, gasnya jadi sering keluar dan kegiatan “ke belakang” juga lumayan lancar. Cuma ya itu – sekali lagi alasan – tempatnya susah dan tidak mengakomodir dengan baik.

– tampaknya saya mesti cari kamar yang lebih luas lagi, dan lebih murah _

😀

Ya, untuk yang pertama, saya kembali dulu pada pengaturan pola makan. saya mau “musuhan” dulu sama nasi putih. Sementara mau makan yang selain nasi dan mie…hehehe. Yaaa…mau banyak makan buah, dan “”nglonggong”” air putih 3 liter tiap hari.

Nanti kalo udah nggak males olah raga, yaaa…dimulai lagi olahraganya…xixixixixi.

Ayo, semangat diet, toekang roempi!!! dietnya yang sehat tapi…. hehehe

XOXO,

Toekang Roempi

2 thoughts on “Dan Saya pun Kembali Berdiet…

  1. Tinggi saya 178 dengan berat 76😥 s*it!!! Menunggu orang sakit dan tidak ada waktu istirahat bikin body saya tidak stabil. Selama 6 bulan ini tidak ada waktu olahraga. Begadang disamping ibu saya yg sering tiba2 kambuh sakitnya. Malem laper “midnite snack”nya cuman ada mie instant😦
    di rs terkutuk jajanan berlemak semua, pagi donkin donut “menyambut” dengan breakfast “hanya” 12ribu…
    Siang dan malam nasi rames, soto daging, pecel lele,tongseng :tepokjidat: enggak ada yg sehat… Jangan aneh kl enggak ada satupun dokter yg punya pingggang😆

    Ayo kita berusaha supaya sehat. Percaya dech. Sakit itu enggak enak dan mahal:mrgreen:

    *trims atas supportnya terhadap my mom🙂

    • wah, kalo gede tinggi donk..at least nggak “bantat” seperti saya..hehe..tapi gimanapun juga, kelebihan berat badan emang nggak enak…apalagi kalo bukan ‘dari sononya’, pasti kerasa banget perubahannya. Adik saya dulu waktu jaga nenek dirumah sakit juga gitu…tiaaaaap hari makan mie. Bengkak dia!

      Emang sih, karena kitanya juga lagi konsentrasi ke orang sakit kadang nggak punya waktu buat berpikir ngejaga kesehatan diri sendiri juga…Apalagi kalo urusannya udah ama begadang, wah, itu tuh yang bikin metabolisme jadi lambat…

      Ayo semangat! mengatur kembali pola hidup sehat!

      *say hi to your Mommy, get well soon*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s